UNSUR INTRINSIK DALAM CERPEN BESERTA CONTOHNYA

 

UNSUR INTRINSIK DALAM CERPEN BESERTA CONTOHNYA

Pengertian Cerpen

Cerpen adalah karangan pendek yang berbentuk prosa. Biasanya didalam cerpen mengisahkan tentang sepenggal kehidupan tokoh, yang penuh pertikaian, peristiwa yang mengharukan atau menyenangkan, dan mengandung kesan yang tidak mudah dilupakan. Cerpen juga mengandung unsur intrinsik.

UNSUR INTRINSIK

Unsur intrinsik adalah unsure yang membangun karya itu sendiri. Unsur – unsur intrinsik cerpen mencakup:

1.) Judul/Tema adalah ide pokok dari sebuah cerita, dan dijadikan sumber cerita.

2.) Latar dibedakan menjadi 3,yaitu:
~ Latar tempat
~ Latar waktu dan
~ Latar suasana.

3.) Alur adalah susunana peristiwa atau kejadian yang membentuk sebuah cerita. Alur dibagi menjadi 3, yaitu:
~ Alur maju adalah rangkain peristiwa yang bergerak kedepan terus.
~ Alur mundur adalah rangkaian peristiwa yang susunannya tidak sesuai dengan urutan waktu, ceritanya bergerak mundur (flashback)
~ Alur campuran adalah campuran antara alur maju dan alur mundur.

4.) Tokoh/Penokohan adalah orang yang diceritakan dalam cerita dan banyak mengambil peran dalam cerita. Tokoh dibedakan menjadi 3, yaitu:
~ Tokoh Protagonis adalah tokoh utama pada cerita
~ Tokoh Antagonis adalah tokoh penentang atau lawan dari tokoh utama
~ Tokoh Tritagonis adalah penengah dari tokoh utama dan tokoh lawan.

5.) Amanat adalah pesan atau nasihat yang ingin disampaikan pengarang melalui cerita.

Dan berikut adalah salah satu contoh cerpen yang saya buat yang berjudul:

“PERSAHABATAN YANG BERAWAL DARI PERMUSUHAN”

Sahabat selalu ada disaat kita membutuhkannya, menemani kita disaat kita kesepian, ikut tersenyum disaat kita bahagia, bahkan rela mengalah padahal hati kecilnya menangis. Kita tak pernah tau kapan dan melalui peristiwa apa kita bisa menemukan seorang sahabat. Mungkin ada persahabatan yang berawal dari perkelahian.

Kring… kring… kring, si penunjuk waktu kembali membangunkanku. Aku pun bergegas untuk bangun, merapikan tempat tidur dan mandi.
“I feel good…!” aku bernyanyi nyaring di dalam kamar mandi. Untuk memuaskan keinginanku yang tak kesampaian menjadi seorang penyanyi terkenal.

Setelah selesai mandi, aku memakai seragam SMP ku dengan rapi dan menyisir rambutku yang hitam, panjang, dan sedikit bergelombang. Saat sedang asik menyisir rambut, tiba-tiba terdengar suatu suara dari arah dapur.
“Jangan berlama-lama sisirannya! Ayo cepat kamu sarapan!” Ternyata itu adalah suara makhluk yang paling cerewet di bumi ini, namun ia sangat kusayangi. Itulah mamaku. Mamaku adalah seorang perempuan paling cantik dalam hidupku yang memiliki rambut pendek dan bergelombang juga kulit yang berwarna kuning langsat. Ibuku adalah seorang wanita yang sangat kuat dan tegar, karena saat ibuku mengandung ku, ayahku telah pergi meninggalkan kami untuk selama- lamanya karena kecelakaan. Tak terbayang olehku saat dalam kandungan, ia selalu membawaku kemana-mana, tak pernah aku ditinggalkannya.

Tiba di dapur, ku lihat makanan favoritku terhidang di meja makan, yaitu gulai ayam.
“Nyam-nyam, enak banget gulai ayamnya ma. Jika ada kontes masak-memasak gulai, mama pasti menang.” pujiku kepada mama sambil melahap makananku.
“Hahahaha… bisa saja kamu ini.” Jawab mama sambil tersenyum simpul kepadaku.

Waktu telah menunjukkan pukul 06.30 Wib, saatnya untuk berangkat ke sekolah. Tak lupa aku membawa topi upacara dan memasukkannya ke dalam tas, karena saat ini adalah hari senin. Namun baru saja mau melangkah keluar rumah, ada suara itu lagi terdengar (suara mama).
“Eits..! jangan langsung pergi, pamitan dulu pada mama.” ucap mama dengan tegas ambil menjulurkan tangan kanannya.
“Oh iya, aku lupa.” aku pun menyalam tangan mama dan berpamitan untuk berangkat sekolah.
“Hati-hati di jalan ya, nak.” seru mama dari depan pintu rumah.
“Iya ma.” jawabku

Kutelusuri jalan dengan seorang diri. Sambil berjalan aku bernyanyi dengan sendu (dengan sedikit mengubah kata-kata dari lagu itu, agar nyanyian itu sama seperti pengalamanku). “Makan-makan sendiri, cuci piring sendiri, ke sekolah jalan sendiri, pulangnya juga sendiri”

Setelah lama berjalan, akhirnya aku sampai di sekolah.
“Huh… capek.” Kutarik nafas panjang sambil menghempaskan badan ke bangku. Saat lagi enak duduk di dalam kelas sambil mengobrol dengan teman-taman, tiba-tiba… “Teng… teng… teng” terdengar bunyi bel upacara.
“Huh… bunyi itu kembali terdengar” ujarku dalam hati sambil mengerutkan dahi. Lalu kuambil topi upacara dari dalam tas dan segera mengenakannya.

Saat di lapangan upacara aku berbaris di sebelah kanan Nia

Nia adalah seorang teman ku yang satu- satunya memiliki rambut berwarna cokelat dengan kulit yang putih, dan di belakang Sofi, sofi adalah temanku yang memiliki badan paling tinggi dikelas, dan memiliki rambut yang sangat panjang hingga pinggul. Upacara pun berjalan dengan hikmat, namun saat dipertengahan, aku mencium bau busuk dari arah depanku. Karena yang berbaris di depanku Sofi, maka aku mengira bahwa dialah yang berbau busuk. Tanpa pikir panjang, aku langsung menyindirnya dengan pedas.

“Teman-teman, sepertinya ada sesuatu yang mengganggu pernafasanku. Seperti bau busuk makanan basi, sumbernya berasal tepat dari arah depanku. Mungkin ada seseorang yang tidak mandi dan tidak menyuci bajunya. Sehingga bau busuk dari badannya itu menyebar ke seluruh penjuru bumi.” Sindirku pedas. Mendengar sindiranku, Sofi pun menoleh ke belakang.
“Hei! tutup mulutmu itu ya, setiap ke sekolah aku selalu mandi dan memakai seragam yang sudah dicuci bersih. Jadi jangan sembarangan menuduh dong!” tutur Sofi dengan wajah yang merah seperti tomat.
“Memang kenyataannya kok, buktinya bajumu bau busuk.” balasku dengan sedikit menaikkan alis sebelah kiri.
“Pokoknya bau busuk itu bukan berasal dari bajuku.” ujar Sofi yang sepertinya mau menjatuhkan butiran-butiran kristal itu dari matanya.
“Ha… ha… ha, mana mungkin kamu mau mengaku.” ucapku dengan nada yang agak sedikit mengejek.
“Terserah kamu deh, mau percaya padaku atau tidak. Dasar nenek sihir!” kata Sofi sembari mengusap butiran-butiran kristal yang tak terasa telah membasahi pipinya.

Karena kejadian itu, aku dan Sofi pun bertengkar.
“Teng… teng… teng…” bel tanda pulang sekolah pun berbunyi. Aku pun segera pulang ke rumah dengan berjalan kaki.
Sesampai di rumah, kuganti baju lalu makan siang dan tidur.
Tak terasa hari sudah menunjukkan sore. Aku pun segera mandi.
“Aku jahat sekali ya, sudah menuduh Sofi sembarangan, padahalkan belum ada buktinya.” kataku dalam hati sambil menyadari semua kesalahanku.

Hari telah menunjukkan pukul 19.00 Wib, waktunya untuk belajar. Aku bergegas ke kamar dan menyusun jadwal pelajaran untuk esok hari. Saat baru membuka tasku, tercium bau yang tak sedap.
“Seperti bau busuk yang di sekolah tadi.” ungkapku dalam hati.

Aku mulai penasaran asal bau busuk itu. Setelah mengeluarkan seluruh isi tas, aku pun menemukan asal bau busuk itu. Ternyata bau busuk itu berasal dari topiku yang terkena bakwan basi pada minggu lalu. Aku pun terdiam dan mulai berpikir, ternyata aku telah salah menuduh Sofi, rupanya bau busuk itu berasal dari topiku.

Esok harinya aku berangkat ke sekolah. Di sekolah aku melihat Sofi sedang menyapu kelas. Kulemparkan senyuman padanya, namun ia malah membuang muka. Ternyata dia masih marah padaku. Aku berusaha untuk meminta maaf padanya dengan cara mendekatinya, namun ia selalu saja pergi saat aku menghampirinya.

Sudah 5 hari aku berusaha untuk meminta maaf padanya, namun tak pernah berhasil. Hari demi hari kulalui dengan rasa bersalah yang amat dalam. Akhirnya ku temukan ide untuk meminta maaf padanya, yaitu dengan memberinya sepucuk surat dan coklat.

Selang sehari, akhirnya suratku dibalas oleh Sofi. Ia menerima permintaan maafku dengan syarat apabila aku tidak mengulangi kesalahan itu lagi, dan akhirnya kami pun kembali berteman dan malahan semakin akrab saja.

Keesokan harinya aku mengajak Sofi untuk bermain di taman sambil menikmati indahnya sinar keemasan si kulit bundar.

“Fi, lihat deh indah banget ya sinar matahari itu. Aku sangat terpesona padanya.” ucapku
“Iya nih, aku juga sangat senang melihat sinar matahari pada sore hari.” jawab Sofi
“Lihat deh, disana ada pohon besar yang sangat indah. Ayo kita ukir nama kita pada batang pohon itu, agar persahabatan kita tidak pernah pudar dan tetap abadi.” kataku sambil mengambil 2 buah paku yang berada di dekat kami untuk mengukir batang pohon itu.
“Ide kamu bagus juga.” jawab Sofi setuju.
Nama kami pun terukir indah di batang pohon itu.

Selesai mengukir, kami berjalan-jalan di dekat sebuah kolam yang agak dalam. Entah mengapa, tiba-tiba Sofi terperosok masuk ke dalam kolam itu.

“Tolong-tolong aku tenggelam.” teriak Sofi keras sambil berusaha menjaga kepalanya agar tetap berada di atas permukaan air. Kemudian tanpa pikir panjang aku langsung masuk ke dalam kolam itu dan berusaha menolong Sofi. Kudorong badannya dengan sekuat tenaga agar ia bisa keluar dari kolam itu, namun tak kusadari perlahan-lahan tubuhku terdorong masuk ke dalam lumpur yang lengket. Akhirnya Sofi bisa keluar dari kolam itu, namun malah aku yang tak bisa menyelamatkan diri, karena tubuhku telah terdorong masuk ke dalam lumpur.

Karena melihat keadaanku yang sudah lemas dan hampir tenggelam, maka Sofi memanggil orangtuanya, karena kebetulan rumahnya sangat dekat dari taman. Namun saat Sofi dan orangtuanya tiba, kepalaku sudah tak kelihatan lagi di atas permukaan air. Aku sudah tenggelam karena terjebak di lumpur yang dalam. Kemudian dengan sigap ayah Sofi mencariku di dalam kolam. Akhirnya aku ketemu dan langsung dilarikan ke rumah sakit terdekat.

Setelah sadar, kulihat papa, mama, Shofi, om Dahlan (papa Shofi), dan tante Nuri (mama Shofi) berdiri memperhatikanku yang berbaring diatas tempat tidur. Setelah melihatku sudah sadar, Sofi pun langsung berbicara kepadaku.

“Makasih ya atas pertolonganmu tadi” ungkap Sofi sambil mengusap air mata yang telah membasahi pipinya yang imut itu.
“Iya sama-sama.” jawabku sambil tersenyum simpul kepadanya.
“Aku mau bertanya satu hal padamu. Mengapa sih kamu tadi rela mengorbankan nyawamu demi aku?” tanya Sofi penasaran. Kemudian aku pun menjawab pertanyaan Sofi dengan satu kalimat.
“Karena kita sahabat” jawabku sambil tersenyum. Kemudian kami berdua pun saling berpelukan dan meneteskan air mata haru.

 

Artikel Terkait: