Arti Penting Lingkungan Hidup

Makhluk hidup tidak dapat dipisahkan dari lingkungannya. Kalian tentu dapat membayangkan, apa yang terjadi jika seekor ikan dikeluarkan dari akuarium, kolam, atau sungai yang merupakan lingkungan hidupnya? Ikan tersebut akan mati, bukan? Hal itu terjadi karena tidak adanya unsur-unsur lingkungan yang mendukung kehidupan ikan tersebut. Meskipun lingkungan bersifat mendukung atau menyokong kehidupan makhluk hidup, namun perlu diingat bahwa tidak semua lingkungan di muka bumi ini memiliki keadaan yang ideal untuk kehidupan makhluk hidup. Dalam hal ini, makhluk hidup yang bersangkutan harus dapat beradaptasi atau menyesuaikan diri dengan kondisi lingkungannya. Kita sudah menyaksikan banyak bencana yang terjadi dalam kehidupan kita. Apalagi, menurut ahli Meteorologi Klimatologi dan Geofisika wilayah Indonesia berada dalam daerah yang rentan terjadinya bencana,seperti gempa bumi, Tsunami, longsor dan lain-lain.

Persoalan kapan bencana itu akan terjadi, belum ada satu orang ahli pun yang mampu untuk memprediksi nya secara jelas.Hal ini masih dirahasiakan Allah SWT. agar manusia tetap waspada terhadap berbagai kemungkinan yang terjadi. Belajar dari bencana yang terjadi,kita tidak usah mencari kambing hitam siapa yang salah, siapa yang ma’shiyat dan siapa yang munkar. Tapi, kerjakan yang terbaik (do the best) untuk kehidupan dan lingkungan hidup disekitar kita.Bencana memiliki keterkaitan yang sangat erat dengan kondisi lingkungan hidup kita. Untuk itu, pelestarian lingkungan hidup merupakan solusi dalam mendamaikan bumi dan “berdamai dengan Tuhan” agar tidak terjadi bencana.

Lingkungan hidup adalah

Lingkungan hidup adalah bahagian yang tidak terpisahkan dalam kehidupan manusia. Untuk itu,sudah semestinya kita memperlakukannya dengan istimewa. Apabila lingkungan hidup kita terpelihara maka kita akan survive di bumi ini. Tetapi, sebaliknya manakala lingkungan hidup kita rusak maka nyawa adalah taruhannya. Sebagai contoh kecil dari kehidupan kita sehari-hari: kita membiarkan selokan kita kotor dan menjadi tempat pembuangan sampahsampah rumah tangga kita. Akhirnya, air menjadi tergenang dan menjadi tempat perkembangbiakan nyamuk berbahaya (malaria). Akibat ulah kita malas membersihkan selokan dan tidak membuang sampah secara benar, nyawa pun menjadi melayang. Dalam memelihara lingkungan hidup, antara lain adalah:

Pertama,menanamkan kesadaran total terhadap arti penting sebuah lingkungan. Para elite harus membuka mata lahir dan hati berapa banyak sudah jiwa yang melayang karena ulah kita ingin mendapatkan keuntungan yang berlimpah. Lingkungan hidup bukan untuk digarap habis untuk kita tapi perhatikan anak cucu kita ke depan.

Kedua,menyadari akibat buruk dari pengrusakan lingkungan. Sudah banyak contoh konkrit di negeri ini akibat kelalaian kita menjaga lingkungan ratusan bahkan ribuan nyawa harus melayang.

Ketiga, menumbuhkan semangat cinta lingkungan. Cinta kepada lingkungan harus dibuktikan bukan hanya sebatas slogan, seminar lingkungan hidup di hotel dan sebagainya. Seperti mulailah: membersihkan lingkungan kita dari hal-hal yang kotor. Menjadi masyarakat yang bersih. Rasulullah Saw. bersabda: kebersihan itu sebagian dari iman. Buanglah sampah pada tempatnya dan hijau kan lingkungan kita dengan tanaman tanaman yangmenyejukkan.

Keempat, wujudkan sikap ramah terhadap lingkungan. Seperti daur ulang sampah sebagaimana strategi Ibu Dewi Budiarti TJ Said (aktivis Peduli Iingkungan Hidup) dengan Pilah Tanam terhadap sampah Rumah Tangga. Selain melestarikan lingkungan juga dapat menambah pendapatan ekonomi keluarga.

Kelima, aktualisasikan “kearifan lokal” (Local Wisdom) dalam mengoptimalkan kembali keperdulian dan pelestarian terhadap lingkungan hidup.

Keenam, tanamkan ke dalam jiwa prinsip “apa yang kita lakukan hari ini adalah untuk anak-cucu kita kelak”. Mudah-mudahan Allah Swt. menunjuki jalan terbaik buat kita untuk memperlakukan lingkungan dengan istimewa dengan senantiasa melestarikannya. Wallahu a’lamu.

Recent Posts