Table of Contents

Melakukan secara mandiri

Melakukan secara mandiri
Melakukan secara mandiri

Proses pengembangan diri yang kita lakukan tidak akan berjalan lancar apabila kita  mengandalkandukungan dari luar. Diperlukan sebuah etos tarbiah dzatiyah (self education) yang berasal daridalam diri kita sendiri. Pembelajaran yang harus dilakukan secara mandiri ini setidaknya mencakuptiga hal, yaitu: kemampuan membuat kurikulum atau agenda pribadi (self curriculum), kemampuanmenjadi pembelajar yang cepat (speed learner), dan belajar secara mandiri (self learning).

Melakukan proses pengembangan diri memang tidak bebas hambatan, bahkan seringkali penuhkendala. Albert Ellis, psikolog dan penulis terkenal dalam bukunya Feeling Better, Getting Better, Staying Better (2001) memperkenalkan konsep terapi Rational Emotive Behavior Theraphy (REBT) . Konsep ini diperkenalkan  oleh Ellis untuk membantu   mengatasi hambatan dalam pengembangandiri. Beberapa hal yang disampaikannya berikut ini dapat menjadi bahan renungan kita:

Bicara adalah perkara mudah. Namun, hanya bicara yang diikuti oleh tindakan yang dapat membuatsegalanya menjadi lebih baik.

  • Anda tidak akan dapat mencapai kemajuan apabila selalu mengerjakan sesuatu dengancara yang sama. Oleh karena, mengubah cara harus sering dilakukan meskipun dapat membuat andamerasa kurang nyaman.
  • Anda harus berusaha menghentikan kebiasaan yang tidak baik dengan sungguh-sungguh.
  • Semakin lama anda tenggelam dalam perilaku yang merugikan diri sendiri, semakinlama anda harus berjuang untuk menghentikannya.
  • Menghindari tindakan yang anda kuatirkan akan gagal hanya dapat mengurangikecemasan anda sementara. Dalam jangka panjang, penghindaran ini justru dapat berakibat  buruk.Oleh karena itu lebih baik menghadapinya, ketimbang  mengindar.
  • Makin sering anda berfikir bahwa anda tidak berguna dan tidak berharga setelahmengalami kegagalan, semakin sulit anda mencapai keberhasilan.
  • Kalau anda ingin menemukan kedamaian dan kegembiraan di dunia dan Insya Allah disurga nanti,  atau  ingin menjadi lebih baik, anda harus memaksa diri untuk melakukannya.

Sikap diri seperti di atas perlu dibangun karena menentukan gaya manajemen pengembangan dirianda. John Maxwell dalam The Winning Attitude; Your Key to Personal Success (1993)menyimpulkan bahwa sikap hidup menentukan tindakan, pola hubungan dengan orang lain, perlakuanyang kita terima dari orang lain, keberhasilan dan kegagalan, menentukan hasil akhir, cara pandangyang positif dan optimis. Ia juga menyatakan, sikap anda  sekarang adalah hasil dari sikap-sikapanda selama ini.

Oleh karena itu sangat tepat jika kita selalu berpegang pada pesan Nabi saw dalam hadits riwayatal-Bukhari, segala aktivitas ditentukan oleh niat dan seseorang akan menuai hasil aktivitasnyasesuai dengan niatnya. Niat itulah sebenarnya yang merupakan benih dari sikap diri sehingga perludijaga kesucian dan kekuatannya. Dengan demikian, niat  dapat memberikan energi positif dalampengembangan diri. Nabi juga bersabda bahwa sangatlah beruntung seseorang yang senatiasamenyibukkan diri dengan kekurangannya, ketimbang mengorek kekuarangan orang lain. (QS. AliImran: 110-194) 

Baca Juga